Pertanyaan dan Jawaban TOB 1 - Yukk kenalan sama Jerman Part 2

Pertanyaan dan Jawaban TOB 1 - Yukk kenalan sama Jerman Part 2

8:45 AM 0
[Postingan untuk kalangan sendiri]

11. ada dokumen yang harus ditranslate? 
11. gak ada yg harus di translate, klo ke LPDP, bisa aja ada update terbaru, jadi cek webnya

12. dulu belajar ieltsnya les atau otodidak?
12. saya les, untuk tau gimana ielts ituh, tapi latihan sendirinya yg penting mulai nyrocos pake bahasa inggris


13. Untuk lamar beasiswa, bisa pakai toefl itp bang? saya baca di web aachen masih bisa menggunakan pbt >550.
13. klo webnya aachen bilang bisa ya oke. tp klo buat daad harus yg IBT klo toefl. tapi intinya, saya daad pass. tapi LPDP gak passed. jadi harus test lagi. intinya, tiap lembaga bisa punya kebijakan beda. emang gitu, tapi belajar lagi gak amsalah kok. klo emang niat kuat, kan harus kita lalui, ikutin ajah terus, pas dapet semua keganti kok. saya test ielts 3 kali hahaha. LPDP ookeh, tapi siapin jawaban pas diwawancara dan jelasin dengan baik di essay kamu kenapa

14. Apa bisa lintas jurusan untuk s2 nanti mas buat daad atau lpdp?
14. saya ambil s1 teknik sipil transport, s2 nya ke plano, urban management. jelasin ajah, klo daadnya mungkin oke, si Uninya. dia biasanya mepertimbangkan lebih serius. asal gak nyimpang banget dan kalian punya reason yg kuat, insya Allah sih oke

15. Butuh berapa lama buat adaptasi disana ka? Gimana cara mengatasinya?
15. Buat adaptasi, saya pribadi gak banyak kendala, temen2 juga mungkin karena di berlin. org indo banyak, orang bisa english banyak. klo kota kecil asal bisa jerman insya Allah juga gada kendala. karena di jerman hidup itu simple

16. Kalau sertifikat bahasa Jerman itu padanannya seperti apa ya? 
Misal di Goethe ada tingkatan a1-c2. Saya coba baca di beberapa website ttg informasi ada istilah upper level, secondary level.
16.  Klo goethe dia belajarnya dari a1 dibagi menjadi 3, a11 a12, mungkin disini ajeng lebih tau juga. nah klo buat sampe mau s2 or s3 bahasa jerman harus c1. itu lewatin a1 a2 b1 b2 dan itu panjang prosesnya. klo mau menemani istri/suami ke jerman dengan visa keluarga, minimal a1. sisanya yah gak terlalu menentukan. (Ajeng : Masing-masing level A, B, C ada 2 tingkat mas). iya, setifikasi, A1. A2. klo belajar, goethe makin dipecah makin banyak duit hehe.

17. Ceritain dong mas kok bisa diterima di Univ nya tpi gak diterima di DAAD? Bukannya beasiswa dulu OK baru bisa diterima di Univnya ya? Atau?
Kira” waktu itu msih kurang di sebelah mana?
17. saya kasih semua persyaratan ke DDAD. DAD kirim ke uni. uni confirm saya terima, case temen juga gitu. tapi uni wanti2 klo2 saya gak dapet DAAD. tapi DAAD punya limit kursi buat program tersebut. dikelas saya ada 3 yg dapet DAAD. uninya nerima tapi daad terbatas jatah ke uninya jadilah uni milih, saya gak masuk, mereka masih nerima klo saya nyari beasiswa sendiri. kurangnya apa, saya gak ada ide, karena gak dijelasin. cuman dikasih banyak peminat dan sangat ketat. dan mungkin dari keterwakilan negara temen di prorgam. mungkin motivation sama english saya kalah


18. Untuk pengajuan beasiswa sendiri apakah mengikuti organisasi sosial sangat diperhitungkan?
18 ikut organisasi. baik sosial atau nggak. klo non profit sangat diperhitungkan. karena itu menunjukan apa yg mau kita lakukan tanpa ada iming2 yg lain. jangan sampai ikut untuk meramaikan cv biar diterima oleh lembaga yg nyeleksi. ikutlah organisasi apalagi sosial untuk GIVE. kita dapet dengan sendirinya. walaupun bukan dari arah yg kita duga. LPDP datang tiba ke saya ketika usahain DAAD mati2an dan gagal. itu jalan lain yg diberi


19. Selama belajar di Jerman, gimana organisasi Koalisi Pejalan Kaki Bogor (KPKB) berjalan di Indonesia? hhe
19.ketika saya di jerman. saya non aktif, digantikan sama rekan lain posisi strategisnya. tapi ketika saya pulang keindonesia untuk ambil data penelitian, saya ikutan lagi. bahkan mereka saya libatkan, dan penelitian saya tentang pejalan kaki gimana?

20. oiya pas ngelamar beasiswa, menghubungi professor di jerman?
20. saya tidak. ada yg bilang itu bagus, tapi tetap, professor biasanya nyuruh kita untuk ikut jalur formal kampusnya. cuman dia bersedia menjadi supervisor, lebih banyak kejadian buat s3 klo kayak gini. but, klo kalian bisa, entah mebantu proses penerimaan atau nggak, tapi disananya akan sangat useful

21. jenis beasiswa lpdp itu kan banyak ya, seperti presiden, afirmasi, usw. apakah beasiswa yang ditawarkan berbeda, baik dari seleksi dan jumlah beasiswanya?

21. iyah, LPDP PRESIDEN dapet insentif lebih. PK atau persiapan keberangkatannya juga beda. istilahnya itu ekslusive class lah sayarat lebih juga. jumlahnya lebih terbatas. tapi dalam hemat saya, secera esensi gak beda sama yg normal. kalo afirmasi kan cuman buat yg diaderah terluar. afirmasi ada keringanan bisa untuk yg masih mau prohibition dulu. misal masih conditional LoA. jadi dia ama uni belajar bahasa dulu sekian bulan

Pertanyaan dan Jawaban TOB 1 - Yukk kenalan sama Jerman Part 1

Pertanyaan dan Jawaban TOB 1 - Yukk kenalan sama Jerman Part 1

8:41 AM 0



[Postingan untuk kalangan sendiri]

1. apakah untuk studi di jerman ada minimal deposit di bank ya kak?
1. untuk studi dijerman klo ada beasiswa, pake letter of scholarship bisa. klo pake uang sendiri, iyah harus deposit di deutsche bank. setahun living cost 8000an euroan untuk depositnya


2. Apakah selama studi kakak pernah mengalami keterlambatan penerimaan uang beasiswa?
2. LPDP tidak pernah telat klo kita ajukan sesuai waktu, proses pencairan 15 hari kerja maksimal. jadi, jangan telat2 ajuin


3. Menurut kakak, kontribusi nyata apakah yg sudah kakak berikan ke Indonesia dan Germany?
3. untuk indo setelah lulus darisana atau dari sebelumnya juga? sebelum berangkat, saya kerja di GIZ, kasih technical assitance untuk pemkot bogor dalam penerapan urban transport yg sustainable itu saya tulis di essay saya, saya baru pulang sekitar 1 mingguan sekarang saya lagi mentorin adek2 yg mau ke jerman =)


4. proses pengajuan itu tiap bulan kah kak? atau tiap 6 bulan sekali?
4. klo pengajuan setiap 3 bulanan


5. Bagaimana mengatasi culture shock di jerman?
5. jujur, saya lebih syik pas pulang daripada kesana. kesana semua jadi rapih, agak syhok dengan tepat waktunya mereka. orang jerman staight forward'. jadi mereka blak2an tapi gak baper. klo kita orangnya santai, gak baper, insya Allah. dia bisa komen pedes ke hal jawaban diskusi, atau hasil kerja, tapi no hard feeling. jadi kurangi2 baper


6. Untuk mahasiswa yg mengandalkan beasiswa biasanya ikut part time, bagaimana cara mencari pekerjaan dan membagi waktunya?
6. part time itu sulit bagi waktunya. kecuali klo misal udah gak ada kelas kelasanya jarang. saya rencana juga tapi kelasnya full. part time jangan dipaksakan. karena ada juga yg lebih banyak habis di kerjaan kuliah gak lulus2. makanya LPDP dan DAAD nggak mensuggest untuk kerja



7. Bagaimana cara mendapatkan LOA? Tes apa saja yang harus dijalani?
7. kebanyakan, kirim aplikasi ke programnya. motivation letter. recomendasi dll. harus check bener2 sesuai programnya. di DAAD banyak list, disitu saya pilih. kebanyak hanya transcript, motivation letter, ada juga yg minta reseach proposal. mostly buat s2 nggak, klo s3 wajib gmat itu yg MBA. klo s3 iyah


8. Kak, kalau program yang dipilih tidak ada di DAAD scholarship untuk Indonesia, apakah tetap bisa apply DAAD?
8. s2 setahu saya harus sesuai yg dia tawarkan. ada juga yg versi lain daad, ada bnyk opsi. DDAD jakarta. klo deket bisa mampir main ajah kesana. deket statiun juanda


9. Gmat itu singkatan mas?
9. tes bahasa inggris


10. proses melamarnya mas, melamar lpdp, ada kesulitan ga
10. kamu tinggal buka si webnya. masukin berkas2nya. essay ada dua topic, tentang kesuksesan terbesar, dan bagi indonesia dan berkas2 lainnya, mostly dia gampanglah itu, yg paling sulit cuman si ielts. klo sudah punya segeralah daftar LPDP. meskipun belum punya LOA, itu bisa. tapi harus diingat, ini persaingan, jadi klo punya LoA itu sangat bagus